Pemadam Kelaparan


Perut yang lapar membawa saya ke sebuah warung nasi goreng yang cukup terkenal di Kota Luwuk. Sudah agak lama saya tidak mengunjungi warnasgor ini. Selain karena letaknya yang agak jauh dari rumah, juga karena saya sudah menemukan nasi goreng yang lebih cocok dengan selera saya.

Pesen 1 nasi goreng ke "umi", ibu-ibu yang punya warung asal dari Lampung tapi kalo ngomong berlogat jawa. hehehe...
Sambil duduk nunggu pesenan saya dateng, saya liat ada poster baru nempel di dinding.

"Pemadam Kelaparan Selalu Tersedia Disini"

Weh lucu juga. Ternyata ini poster iklan rokok. Memang pembuat iklan-iklan rokok itu kreatif banget. Mereka dilarang nampilin rokok, bungkus rokok, ataupun semacamnya, tapi tetep aja iklannya "nendang banget". Unik, nyeleneh dan menarik perhatian. Kayak iklan rokok lain yang punya slogan "Tanya Kenapa".

Saya jadi teringat sebuah debat tentang rokok di sebuah stasiun tv. Sang pendebat yang pro rokok bilang bahwa iklan rokok di indonesia tuh sudah sangat santun. Tidak menunjukkan rokok sama sekali. Bahkan katanya, pernah ada bule yang nanya sama dia, tentang iklan rokok yang dia liat di jalan. "ini iklan apa sih?"

yup, bule itu ga tau kalo itu iklan rokok, wong rokoknya rokok lokal. Tapi coba tanya siapa aja orang indonesia yang laen. Semua pasti tau kalo iklan anu, inu ataupun iklan ini adalah iklan rokok...

Dimana-mana ngiklan. Di mall, udah pasti. di warung, kios, mobil, sampe ke kapal laut pun ada iklan rokok. COba deh kamu naik kapal laut Tilongkabila yang melayani rute Bitung (sulawesi utara), gorontalo, Luwuk, sampe ke makasar dan bali ini. Pasti kamu nemuin iklan rokok ini dimana-mana :

...Pacar masih 3000km lagi, Enjoy Aja...

kamu tau kan ini iklan rokok apa?


monyet ngerokok ini saya dapet dari sini. mudah2an monyetnya ga marah fotonya saya ambil... hehehe


Djoerig Tjai Toekang Ngojay..

2 komentar:

Rachman mengatakan...

Wah infony sae kang...

itu yg pro ke rokok,tp klo yg kontra ke rokok mereka blng apa yah ? hehe...

Insan mengatakan...

sayah juga kontra rokok..
dan buat yang ngerokok deket saya, saya sarankan untuk menelan asepnya semua tanpa sisa... karena mubazir dibuang2... hehehe